Jumat, 15 Maret 2013

No tittle

Ulang tahun gue kan sudah lewat. Gpp dong gue sedih ?
Gue sedihnya, tahun lalu gue sweet seventeen tapi gak ada sweet-sweetnya. Cuman biasa aja, tapi gue sabar. 
Tahun ini gue berharapnya supaya gak kaya tahun lalu lagi. Tapi......... Harapan tinggalah harapan. Gak sesuai ama yang gue harapin. Gue gak berharap yang muluk-muluk kok. Gue gak berharap dikasih sebingkis kado, gak berharap gue dikasih sebuah coklat, atau setangkai mawar, atau sebuah boneka, atau sebuah cupcake. Atau apalah yang lain-lainnya. 
Harapan gue sederhana kok, ketemu sama dia. Kadonya ya peluk cium dari dia. Trus diucapin secara langsung. Udah itu aja, simple kan ? ;)
Tapi, harapan sesederhana itu lagi-lagi harus gue kubur. Nyatanya kemarin gue gak ketemu dia. Oh, tapi gue sadar diri. Rumah dia jauh dari rumah gue. Mungkin dia capek juga abis kerja seharian. Gpp deh, sebuah ucapan dari dia udah buat gue sedikit senang. Sedikit, iya sedikit :'D
Gue sedih aja, gue sering ngerayain ulang tahun orang lain. Tapi kenapa gue gak pernah ngerayain ulang tahun gue sendiri. Gue emang suka buat orang lain bahagia kok. Kaya waktu dia ulang tahun, gue sebagai anak sekolah kan gak punya duit banyak. Gue sisipin sangu gue sampe akhirnya cukup buat belikan dia kado sama kue ulang tahun yang duitnya cukup sama duit gue. Trus gue bingung mau kesana naik apa, rumah dia jauh, gak ada yang ngantar gue, gue juga gak bisa naik motor, jadi gue naik angkot 2 kali. Abis itu naik ojek sampe rumahnya. Soalnya gue gak pernah jalan jauh malam-malam naik angkot.
Buat gue, gue bisa ngebuat dia senyum, senang, gue juga senang kok :)

Gue mengibaratkan, ulang tahun gue kemarin itu kaya langit tanpa pelangi.
Langit sudah cukup indah tanpa pelangi, tapi alangkah indahnya lagi jika tampak sebuah pelangi disana. Menjadi lebih banyak warnanya bukan ? :)

0 komentar:

Poskan Komentar