Senin, 09 April 2012

Menang Undian (tapi bohong)

Huahahaha... Mimpi apa coba gue semalem. Dapet Undian gue cyiiiin..... pemenang ke 3 cyiiin... Wkwkwk
Tapi itu semua bullshit ! DAMN hampir aja gue kena tipu. Modusnya sih bukan lewat sms yg biasanya isinya gini "selamat anda memenangkan undian bla bla bla...."
Tapi ini di telpon langsung. Langsung ke nomor gue. Lagi asik asiknya gue tadi siang online. Eh ada yg nelpon gue, lah gue kira teman gue. Trus gue angkat....
Eh ternyata bukan temen gue, ternyata bapak bapak yg angkat. Gue kira siapa gitu. Tapi lama lama dia curhat, kenapa gue bilang curhat ? Soalnya lamaaaaaa banget dia ngomong. Dan gue cuman jawab seadanya aja "oh iya pak.. iya.. iya betul sekali... belum pak.. he'eh"
Sampe sampe ada beberapa menit gue biarin dia ngomong sendiri, gue malah asik twitteran.
Pertama gue takut, takut takut ini modus hipnotis lewat telepon. Jadinya gue jauhin kuping gue sama hp gue. Tapi berhubung setelah 5 menit 10 menit gak ngefek apa-apa jadi gue pikir "ah bukan hipnotis kok"
Awal-awalnya dia tanya "sudah berapa lama bu menggunakan kartu Telkomsel?" *eh gue dipanggil ibu, masih 17 tahun Pak --"
Gue kira cuman orang survei aja. Eh semakin lama semakin banyak pertanyaannya.
Dia juga tanya gini "selama ini, pernahkan Anda mendapat sms memenangka undian?"
Ya gue jawab aja belom, memang belom sih kayanya. kalo kartu kartu lain memang pernah gue dapet.
Trus gak lama dia bilang "selamat, ibu salah satu pemenang undian telkomsel, pemenang dengan juara ke 3 dan akan mendapatkan hadiah berupa Yamaha Mio Sporty"
Spontan lah gue kaget..
Fue dengerin baik baik bapak itu ngomong.
Entah berapa menit gue gak inget, yg pasti lama banget. Malah gue mau pergi pula, eh ini orang gak berhenti berhenti ngomong. Teruuuuuus aja kaya kereta api.
Dan gak lama dia nyuruh gue "setelah saya tutup telepon ini apakah anada bersedia menelpon Tim pengantar hadiah anda?" gue jawab "iyaa bersedia"
Nah tadi dia ngasih nomor telepon gitu, terus gue disuruh nelepon. Katanya sih itu tim pengantar. Trus setelah telponnya dia tutup. Gue coba nelpon orang yg katanya tadi tim pengantar.
Okeh gue telepon.
Ada 40an kali gue coba telpon. Tapi gak bisa mulu.
Trus gue sms bapak yg nelpon gue tadi. "maaf pak nomor yg anda berikan tak dapat dihubungi"
Eh gak lama dia nelpon lagi. Katanya "oh bapaknya lagi ngobrol sama direktur pusat yg dijakarta, telpon aja 10 menit kemudian"
Okedeh..
Masih dalam tahap percaya-percaya nya ini gue. Jadi gue ladenin ini orang, 10 menit kemudian gue coba telpon tapi gak bisa.
Yauda gue cuekin abis itu.
Lagian gue juga sibuk, mau ke kantor.
Tapi pas perjalan ke kantor, bapak gak jelas tadi nelpon lagi. Males banget gue angkat. Tapi akhirnya gue angkat. Dia cuman nyuruh untuk nelpon lagi. Katanya "kalo gak secepatnya di telpon nanti hadiahnya dibatalin"
Tetep aja gue biarin....
Eh eh eh gue kira udah selesai.
Pas nyampe di kantor, baru nyampe di parkiran si Tim pengantar ini nelpon gue.
Gue angkat deh.
Harusnya gue yg tanya ada perlu apa nelpon, eh malah gue yg ditanya.
Ya gue bilang aja, tadi ada orang yg nelpon gue, trus bilang kalo gue pemenang ke 3 undian telkomsel, trus mendapatkan hadiah motor.
Dan ternyata dia udah ngerti.
Yg bodoknya dia bilang ke gue gini "iya dengan ibu tuti, selamat, ibu memang telah memenangkan undian, tapi untuk mengecek kembali kebenarannya saya akan membacakan nomor telepon yg telah terpilih menjadi pemenang, iya ibu nomornya 0852460XXXXX benar ini nomor ibu?
Dalem hati gue, ini orang beleng atau tolol sih, jelas jelas itu nomor gue dan lu lagi nelpon sama gue sekarang ini dodoool ! jadi lu pikir lu nelpon siapa ? setan ? ahelah -_-
Tapi gue tanggepin aja, daripada dia malu karna beleng banget. Huehehehe :p
Trus gue bilang "iya, benar itu nomor saya"
Ini percakapan selanjutnya dengan penipu beleng itu.
Dia : Iya ibu sekali lagi saya ucapkan selamat karena ibu telah memenangkan undian. Saya boleh tau saat ini ibu berada di kota mana dan provinsi mana ?
Gue : Iya pak, saat ini saya di balikpapan, di provinsi kaltim
Dia : Oh, dan saat ini ibu sedang berada di dalam kota atau luar kota ?
Gue : di dalam kota pak
Dia : Sekali lagi, ibu sedang berada di kota balikpapan, provinsi kaltim, kecamatan mana kalau saya boleh tau ?
Gue : Balikpapan selatan pak
Dia : iya, saat ini ibu sedang berada di kota balikpapan. dan nanti hadiah akan dikirim dari Grapari telkomsel yg berada di jl. jend. sudirman ibu
Gue : oh iya iya pak
Dia : iya, jadi nanti saya akan memberikan nomor telepon tim pengantar barang ibu, yang nantinya setelah ibu matikan telepon ini, ibu harus langsung cepat menelponya, dikarenakan jika tidak, maka hadiah akan dibatalkan ibu
Gue : iya iya pak
Dia : jadi ibu siapkan dulu kertas dan alat tulis, sebentar saya akan membacakan nomor teleponnya ibuuu...
Gue : iya, sudah pak
Dia : ini nomornya ibu 0853XXXXXXXX
Gue : iya sudah pak
Dia : Bisa diulangi sekali lagi ibu
Gue : iya pak, nomornya 0853XXXXXXX
Dia : iya betul sekali ibu, sebentar saya akan matikan telepon. dan apakah ibu bersedia untuk menelpon tim pengantar hadiah ibu ?
Gue : iya ibu terimakasih. selamat siang

Fiuuhh, akhirnya berakhir juga obrolan gue sama manusia ini.

Setelah telponnya dimatiin. Gue pun langsung menelpon nomor yang tadi dikasih.

Gue coba telpon, eh ternyata tante veronica yg jawab. “nomor yg anda tuju untuk sementara tidak dapat dihubungi”

Gak sekali aja gue coba telpon, berkali kali sampe 50 kali kalo gak salah. Beneran ini!
Tapi pas ke 10 kalinya gue capek, nelponin trus tapi jawabannya tetep gitu aja.
Akhirnya gue sms nomor yg tadi nelpon gue.
Awalnya sih gue takut gak dibales sms gue dan sms gue dihiraukan aja.
Tapi yauda deh gue coba sms. Gue sms gini “maaf pak nomor yg anda berikan tak dapat dihubungi”
Lamaaaa.. dan emang gak dibales.
Eh tau tau ada yg nelpon. Dan gue masih inget, itu nomor yg tadi nelpon gue.
Trus gue angkat…
Ternyata dia bilang kalo tim yg KATANYA pengantar hadiahku itu lagi nelpon bos besar di Jakarta. Trus gue disuruh coba telpon 10 menit kemudian.
Okedeh pikir gue.
Udah 10 menit kemudian, gue coba telpon.
Tetep, gak ada perubahan. Tetep tante veronica yang jawab.
Gak gue peduliin deh abis itu.
Trus gue mulai gak yakin akan “hadiah” itu.
Iseng iseng gue update di twitter soal gue dapet hadiah itu. Biasalah kaya gak tau gue, apa apa update di twitter.
Eh gak lama orang tadi nelpon lagi.
Gue angkat deh…

Dia cuman tanya “apa ibu sudah menelpon tim pengantar hadiah ibu ?”

Gue bilang “iya, sudah pak tapi tetep seperti tadi. Nomornya gak bisa dihubungi”

“ditunggu aja ibu, karena bapak budi (nama samaran) sedang menelpon direktur telkomsel di Jakarta. Dan saya juga member itahu jangan sampa ibu menganan-kirikan soal hadiah ini, karena saya takut nanti ada seseorang yg iseng mengaku ngaku sebagai tim pengantar, dan hadiah ibu bisa dibatalkan, sekali lagi jangan ibu menganan-kirikan soal hadiah ini”

DEG. Gue langsung berpikir “ini orang peramal kah? Atau dukun beranak. Berasa dia bisa tau pikiran gue.

Memang, bener banget barusan gue update di twitter soal hadiah itu. Cepet cepet aja gue hapus. Karena masih percaya-percayanya ini gue.

Akhirnya gue hapus status gue di twitter tadi.

Gak lamaaaa, temen gue udah sms kalo mau jemput ke kantor. Kok kantor ? bukannya gue masih pelajar ? iya, kantor selama 3 bulan pas PSG kemaren maksud gue.

Gue pun pergi dan gue gak hiraukan lagi soal hadiah itu.

Eh eh eh, pas di jalan malah gue ditelpon lagi,gue angkat deh ~

Lagi lagi gak penting, cuman nyuruh gue telpon tim pengantar.

“iya pak sebentar saya akan telpon kembali” bilang gue ke dia.

Padahal abis itu gak gue telpon lagi. Gile, males banget gue telponin trus. Responnya tetap aja kaya tadi. “paling nomor asal-asalan aja ini yg dikasih, makanya gak nyambung-nyambung” pikir gue.

Gue sudah sampe di parkiran kantor. Drrtt drrtt… hape gue getar getar. Gue kaget yg nelpon bukan yg pertama tadi. Malahan Bapak Budi yg KATANYA tim pengantar hadiah yg daritadi gue telponin gak nyambung-nyambung. Baru juga gue turun dari motor. Gue angkat deh telponnya. Seharusnya gue yg Tanya ada apa dia telpon, eh malah dia yg tanya ke gue. Sumpah panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang banget dia ngomong di telpon itu. Sampe sampe 2 temen gue yg nungguin gue kesel karena gue lama banget ngomongnya. Sampe panas tau gak kuping gue dengerin dia ngoceh. Dia itu diulang ulang kalo ngomong, kaya gue budeg aja! Tapi, selama ditelpon itu gue ngerasa seperti terhipnotis oleh kata kata dia sehingga gue begitu percaya. Padahal tadi gue sempet gak percaya, dan gue pikir ini bohongan. Tapi setelah ngomong dengan orang yg KATANYA tim pengantar ini, seolah olah gue jadi percaya lagi kalo gue beneran dapet hadiah. Gak gue peduliin temen gue nunggu, dan trus bilang ke gue “cepet coba telponnya” tapi dengan isyarat tangan gue bilang ke dia “nanti nah”

Dan gue gak peduliin temen gue belumut nungguin gue selesai nelpon, gue tetep dengerin si tim pengantar ini ngoceh. Banyak buangeeeet yg dia omongin. Sampe lupa gue. Dia tanya gue inget dia tanya tanya identitas gue. Mulai dari nama, umur, sekolah, agama, golongan darah, rumah, punya ktp apa ngga, dan macem macem lagi.

“ibu memeluk agama apa kalau saya boleh tahu”

“islam pak”

“oh alhamdulilah ibu, selamat sekali lagi ibu memenangkan hadiah motor mio sporty, boleh saya tahu umur ibu berapa ?”

“17 tahun pak”

“oh masih sekolah”

“iya pak saya pelajar”

“sudah punya ktp”

“belum pak, masih mau dibuat”

"sebelumnya apakah ibu sudah pernah cek golongan darah"

"sudah pak"

"golongan darah apa kalau saya boleh tau bu?"

"B pak"


Udah gue bilang juga kalo gue masih SEKOLAH dan status gue PELAJAR tapi kenapa terus terusan dipanggil IBU ? kesel deh gue -__-


Lanjut deh gue dengerin dia ngoceh..

Gue lupa, apa apa aja yg diomonginnya.

Trus kalo gak salah abis dia interogasi gue dia bilang gini.

"iya ibu, data yg tadi itu adalah untuk ditulis di stnk motor ibu nantinya"

"iya pak"

"sebelumnya, saya mau tanya nanti stnk ibu akan diberi nama ibu atau orang lain"

"ya, nama saya pak"

"disini ibu sebagai pemenang hadiah motor yamaha mio sporty diberikan kesempatan untuk memilih warna motor ibu. ada 4 pilihan warna. yaitu putih merah hijau dan biru. ibu memilih warna apa?"

"merah pak"

"selamat ibu, ibu telah memilih warna merah, sama dengan warna telkomsel"

kaget lah gue, dia bilang begitu hahaha


Yayayaya.... Percakapan belum berhenti.

Masih buanyak yg dia omongin.

Ujung-ujungnya dia bilang kalo gue disuruh cepat cepat pulang karena hadiah akan dikirim. Soalnya dia lagi sibuk, jadinya gue disuruh cepet-cepet pulang. Dia juga bilang kalo nanti dia bawa 2 mobil. 1 mobil bawa motor gue, 1 mobil lagi mobil tim telkomsel. Trus dia juga bilang kalo dikawal sama polisi juga. Gue lupa siapa nama polisi yg dia sebut itu. Gue iya-iya-in aja telponnya. Males gue banyak omong.

Trus dia juga suruh gue kalo nanti pas pulang ke rumah, gue berpakaian yg rapi, trus bawa identitas trus tunggu kedatangannya dia 15 meter dari counter HP dekat rumah. Yayaya pikir gue. Banyak omong banget sih!

trus gue matiin telponnya. Gue cepet cepet ngurus keperluan gue di kantor. Selesai itu cabut pulang ~

Dan akhirnya gue pulang ke rumah. Nyampe rumah ganti baju, buru buru ngambil kartu pelajar, dan cusss ke counter dekat rumah.

Awalnya gue beli pulsa, tapi pas gue beli pulsa, si Bapak Budi ini nelpon lagi.

Belum juga gue ambil kembalian uang gue, eh ini irang sudah ganggu gue aja dengan telponnya.

Gue angkat...

"sekarang ibu sedang berada dimana dan apakah ibu sudah pulang ke rumah?"

"sudah Pak, saya sedang berada di counter dekat rumah"

"baik, ibu menggunakan baju warna apa?"

"saya menggunakan baju pink, bawahan abu abu serta tas putih pak"

"iya ibu, boleh tau di daerah mana sekarang ibu?"

"di daerah prapatan pak, counternya di samping mushola"
"baik ibu, menurut tim pemantau jalan kami, kami akan sampai sekitar 30 menit ibu. nama counter disitu apa ibu?

"Dora cell pak"

"baik ibu, sekitar 30 menit lagi kami akan sampai di counter dora cell di daerah prapatan dekat mushola"

"iya iya Pak"

"baik ibu, sembari menunggu kedatangan kami, apakah ibu bersedia membantu kami, sekaligus biar ibu tidak bosan selama menunggu kedatangan kami. apakah ibu mau membantu kami ?"

"Hmm, bantu apa pak ?"

"jadi gini ibu, sembari menunggu kedatangan kami ke counter dora cell, agar ibu tidak bosan menunggu kedatangan kami, ibu bisa membantu kami untuk mencari pulsa pulsa yang kadaluarsa. apakah ibu bersedia?"

*bingung, apaan tuh pulsa kadaluarsa* "Saya masih kurang mengerti pak apa itu pulsa kadaluarsa?"

"pertanyaan yg bagus ibu, jadi pulsa kadaluarsa itu adalah pulsa pulsa yg mana jika masuk di hp orang, masa tenggangnya tidak bertambah. Jadi apakah ibu bersedia membantu kami? karena sebentar lagi kita akan sampai di tempat ibu ini."

"iya pak saya bersedia"

"bagus sekali ibu, karena ibu telah mau membantu kami, ibu berhak mendapatkan tambahan hadiah laptop dan Blackberry touch"

"iya pak"

"tapi ibu, saya ingatkan dalam membantu ini, ibu tidak boleh sama sekali mengeluarkan uang ibu, dikarenakan jika nanti ibu ketahuan telah mengeluarkan uang ibu, hadiah ibu akan dibatalkan"

"iya pak, tapi bagaimana caranya saya mencari pulsa kadaluarsa itu pak?"

"ibu catat nomor ini dulu ibu..."

"iya pak"

"jadi, nanti ibu masuk ke counter-counter pulsa terdekat dan ibu tanya kepada si penjual pulsa apakah ada pulsa Rp.100.000 lalu setelah penjual pulsa bilang ada, nanti ibu kasih nomor saya untuk mengetes apakah pulsa itu kadaluarsa atau tidak, jika pulsa tersebut kadaluarsa, nanti akan terlihat di hp saya ibu, lalu setelah itu juga pulsanya akan saya kirim ke nomor ibu"

*mulai curiga dan gue diem aja*

"ibu... jadi apakah ibu bersedia membantu kami. karena waktu sisa 19 menit lagi ibu"

"pak, sepertinya saya tidak bisa membantu"

"kenapa ibu? sebentar lagi kami akan sampai ditempat ibu"

"maaf pak, saya takut kalau ini adalah penipuan"

"ibu, jika ibu tidak membantu, kami tidak bisa memberikan hadiah kepada ibu, dikarenakan bantuan ibu ini sekaligus untuk proposal yg tidak bisa ibu tanda tangani, karena proposal itu ada di jakarta, jadi sebagai gantinya ibu harus membantu kami agar hadiah ibu bisa sampai ke tangan ibu. sekali lagi apakah ibu bersedia membantu kami?"

"tidak bisa pak, saya takut ini penipuan saja"

"bu, apa gunanya topi haji dikepala saya jika saya ingin menipu ibu. saya berani bersumpah bila saya menipu ibu, orang tua dan anak saya mati mengenaskan, apakah ibu masih tidak percaya pada saya?"

"tidak pak.."

gue matiin telponnya


"maaf pak tadi kepencet"

"bu, disamping saya ini ada polisi ibu, apakah ibu masih tidak percaya jika ini benar dan bukan penipuan"

tiba-tiba bunyi sirine

*gue ngakak dalem hati, kenapa? bunyi sirine-nya itu loooooooh rekayasa buangeeeeets! wkwkwk*


"maaf pak saya tidak berminat untuk membantu bapak"

tut tut tut...

hp gue mati ternyata...

yauda deh gue batalin semuanya. dan gue pulans kerumah. fiuuuhh bikin capek aja penipu sialan!


nyampe rumah gue langsung cas hp gue.

tapi si bapak penipu ini nelpon lagi rupanya.

"bu, mengapa ibu matikan telponnya?"

"maaf pak baterai saya habis"

"saat ini ibu berada dimana?"

"dirumah pak"
"aduh ibu, sebentar lagi saya akan sampai tapi mengapa ibu sudah pulang. apakah ibu benar-benar tidak ingin membantu kami?"

"tidak pak"

"ibu ini, dari 17 kota yg telah memenangkan undian ini, ibu satu-satunya pemenang yg tidak mau membantu kami, yg lain itu langsung cepat membantu kami"

*dalem hati gue, PEDULI AMAT*

"sekali lagi, apakah ibu benar benar tidak ingin membantu kami?"

"iya pak"

"karena ibu tidak mau membantu kami, jadi hadiah ibu kami batalkan. apakah ibu benar benar yakin?"

"yakin pak"

"sekali lagi, suara ibu akan direkam dan akan ditayangkan di RCTI nanti malam, apakan ibu yakin membatalkan hadiah ibu?"

" iya pak"

"ibu akan menyesal karena telah membatalkan hadiah ibu, selamat melihat tayangannya nanti malam di RCTI. Selamat siang"

"hmmm..."



Hahahaha, ribet amat mau kasih gue hadiah. Antar kerumah aja napa? gak usah pake ribet ribet kaya gini.

Kalo mau nipu aku, belajar dulu ya masnya :p :p :p

0 komentar:

Poskan Komentar